Sabtu, 25 Juli 2015

pintu sudah tertutup
terkunci

waktuku pergi sudah cukup memberinya waktu untuk pindah alamat
sialnya aku belum berkata semua maksudku itu apa

dia tidak meninggalkan alamat apapun

pintunya terkunci
mungkin sudah ada oranglain yang mengisi
jadi enggan menerima tamu yang tidak ia kenal

aku tidak melihat orang asing didalamnya
bahkan apa yang bisa aku lihat

aku pergi terlalu lama mungkin
cukup untuk menyadarkannya saat aku pergi

pergi mencari tujuan arah hidupku kedepannya

banyak yang awalnya..
ah sudahlah
aku terlalu banyak berandai nantinya

apa aku salah alamat?
tapi aku yakin
rumah selalu dapat dicari

tapi bisa saja
aku lupa jalan pulang

yasudah
mungkin ceritanya mesti ditutup

entah baiknya aku simpan untuk cerita
atau dibiar kering

yasudah.

mungkin banyak cerita yang lebih menarik baginya
dimana pendongeng selalu setia
tidak pergi begitu saja

tapi aku masih yakin aku tidak salah alamat
tapi sudah coba ketuk 3x.
katanya mesti pergi kalau udah begitu.

panggilan sudah menyuruhku berkelana lagi.
apa aku bisa kembali pulang?
atau ini terakhir?

tidak ada jaminan rumah ini tetap disini.
mungkin sudah digusur.
atau dibeli orang.

mungkin permintaanku dulu rumit dan kurang jelas.
sehingga lebih baik rumah dikosongkan
mencari siapa yang bisa menatanya lebih baik

pindah. mencari rumah yang lebih nyaman.

ah.

banggalah aku sudah pernah melakukan kebodohan.
seperti biasa.



Tidak ada komentar:

Posting Komentar